Rabu, 22 Mei 2019

Gemuda – Jadi mahasiswa tingkat akhir bisanya cuma punya dua perasaan, seneng mau lulus atau sedih masih belum lulus. Meski endingnya mau ‘lulus,’ tapi perjuangan untuk itu bukanlah hal mudah. Kalo orang kantoran punya drama di kantor, pun mahasiswa akhir dengan drama tugas akhir. (Pastinya perjuangan belum berakhir).

Percaya deh, yang namanya tugas akhir selalu punya cerita menarik, entah karena kamunya, dosennya, atau isi tugas akhirnya yang tak kunjung buat kamu lulus. Namun semua itu bisa aja selesai dengan cepat kok, selama kamu punya niat dan berani nanya ke dosen pembimbing kalo ada hal yang kurang jelas selama proses pengerjaan tugas akhir.

Tapi dari sekian banyak pertanyaan tugas akhir, sebaiknya Kawan Muda engga perlu juga nanya hal seperti ini ke dosen pembimbing kamu kalo engga mau bikin ngakak. Apa aja? Selengkapnya di bawah ini:

1. Gimana cara lulus tanpa tugas akhir?

Via Google
Genmuda ikutan nanya tapi engga ada jawabanya nih.(Sumber: Google)

Boleh sih bingung mau ambil judul TA apa tapi jangan stres duluan. Tahapan kamu masih panjang kayak poin di bawah ini. Jadi jangan tanya lagi gimana cara lulus tanpa TA/Skripsi, itu jelas engga mungkin. Anak rektor aja engga bakal boleh lulus tanpa TA/Skripsi.

2. Gimana caranya Dosen Pembimbing engga ngaret bimbingan?

Via Blogspot
(Sumber: Blogspot)

Dosen ngaret wajar kan, soalnya urusan mereka banyak dan bukan cuma ngebimbing kamu aja. Kalo udah tau punya dosen seperti itu engga ada salahnya kamu yang harus lebih rajin ngatur jadwal bimbingan. Jangan sampe deh dosennya udah ngaret, mahasiswa ikutan ngaret. Mau sampe lulus pun tetep masih salah-salahan siapa yang ngaret.

3. Bagaimana cara sms dosen pembimbing, biar engga dibilang kurang ajar?

Via blogspot
Jangan sampai kayak gini, ini sih bukan kurang ajar lagi tapi nyari ribut (Sumber: Blogspot)

Seasik-asiknya dosen, mereka tetep aja orang tua kamu yang harus dihormati. Jangan tiba-tiba kamu memperlakukan mereka udah kayak temen sendiri, misalnya chat “Bapak dimana?” Emangnya kamu istri atau anaknya yang mendadak nanya kayak gitu.

Pake dulu dong intermezzo atau kalimat basa-basi khas orang Indonesia. “Selamat pagi, maaf mengganggu waktunya. Saya Fanny, anak bimbingan bapak. Ingin menanyakan apakah hari ini bapak bersedia untuk melakukan bimbingan skripsi saya? Terima kasih.” Inget kata kuncinya, ‘Maaf’, ‘Tolong.’ dan ‘Terima Kasih.’

4. Bagaimana cara agar engga bosen menunggu dosen penguji?

Via Google
Mungkin instal detector juga bisa gaes (Sumber: Istimewa)

Menunggu emang membosankan, tapi engga bakal sebosen nungguin doi putus sama pacarnya kok. *canda. Kalo udah bosen mungkin udah saatnya kamu untuk menginstal game baru di smartphone kamu biar nungguin bimbingan dua jam engga jadi masalah.

5. Cara jitu skripsi tanpa revisi?

Via Google
Buka kelas belajar tulisan dosen yuk (Sumber: Istimewa)

Ngerjain tugas akhir itu pasti selalu ada salahnya, makanya kamu perlu bimbingan. Jika dalam masa penyusunan harus ada revisi sih wajar-wajar aja. Soalnya dosen mengharapkan karya terbaik dalam skripsi kamu. Jadi jangan heran kalo kertas yang udah kamu ketik musti dicoret-coret. Daripada kamu harus sidang ulang, kan lebih sedih.

6. Bagaimana cara menghemat kertas bimbingan yang akhirnya dicoret-coret lagi?

Via Google
(Sumber: CNNIndonesia)

Kalo dosen kamu pecinta alam atau anggota Green Peace mungkin bakalan santai kalo ngeprint di belakang kertas yang udah direvisi. TAPIII, kalo kamu malah dianggap engga menghormati doi, mendingan print aja di kertas baru dan jangan tanya lagi ‘kenapa.’

7. Cara menaklukan Dosen Penguji saat sidang?

Via Google
(Sumber: Istimewa)

Nah, yang mau sidang pasti udah mikirin pertanyaan ini dari jauh-jauh hari. Supaya di hari H engga shock kalo ditanya penguji, sebenernya ada satu cheat biar sidang kamu lancar, yaitu menguasai semua materinya. Engga usah tanya cara menaklukan, toh yang ngerjain skripsinya kan kamu, jadi harusnya kamu yang lebih tau daripada mereka. *tapi tetep engga sotoy ya kalo direvisi. (sds)

Comments

comments

Al Fanny Panestika
Wannables, penyuka ice cream dan colak colek Nutela