Selasa, 16 Juli 2019

Genmuda – Yang namanya teman — apalagi teman baik — biasanya memang bakal jadi orang yang bisa kamu andelin di berbagai situasi, mulai dari yang paling nyenengin sampai yang paling anyep sekalipun. Meski begitu, ada kalanya hal terbaik yang kamu lalui bareng teman kamu juga bisa jadi yang terburuk.

Punya hubungan (bukan percintaan loh ya) yang terlalu deket sama seseorang memang terkadang bisa berarti kalau kamu selama ini udah ngabisin waktu bareng yang terlalu banyak sama doi. Saking ngerasa udah kenal dan deket banget, kamu pun akhirnya suka jadi terlalu blak-blakan sama teman kamu itu.

Nah, pas kamu udah di tahap terlalu blak-blakan, biasanya kamu malah suka jadi engga nyadar kalau kamu mungkin udah ngelakuin sesuatu yang bikin teman kamu bete sebete-betenya. Dengan kata lain, bisa jadi kamu udah ngelampauin zona nyaman doi dengan ngelakuin beberapa contoh hal berikut ini:

  1. Engga ngebalas chat atau SMS tapi update medsos

Jangan gara-gara kamu ngerasa kamu udah ceesan banget terus kamu akhirnya jadi nganggap kalau doi pasti bisa nebak kamu lagi di mana atau lagi ngapain. Dengan lebih milih buat asyik update medsos, itu sama aja kamu engga ngehargain doi.

Doi itu teman kamu, bukan cenayang kayak Mama Lauren (ya kecuali doi memang punya indera keenam). Nungguin gebetan balas chat-nya aja udah lama, kalau ditambah sama nungguin kamu balas chat-nya yang ada doi malah semaput.

  1. Terus-terusan ngomongin si dia

Halo halo, yang dianugerahi perasaan suka sama orang lain itu bukan cuma kamu doang, tapi seluruh manusia di muka bumi ini. Jadi, pasti bakal ada saatnya teman kamu juga pengen jadi orang yang didengerin kisah cintanya, bukan cuma terus-terusan jadi kambing conge yang ngeiyain setiap detail tentang gebetan atau pacar kamu yang kamu ceritain ke doi. Kurang-kurangin ngocehin si dianya dan banyak-banyakin lah ngedengerin curhatan teman kamu.

  1. Ngeluh soal teman kalian yang lain

Buat kamu para cewek khususnya, iya sih pas lagi ngumpul sama sesama cewek kamu ujung-ujungnya pasti bakal ngomongin teman kamu yang lainnya (lebih tepatnya ngegosipin). Namun demikian, kalau kamu udah keseringan ngeluh dan orang yang kamu omongin ternyata itu-itu lagi, teman kamu yang ngedengerin lama-lama kupingnya pasti bakal panas. Daripada kamu kena azab, lagi-lagi kamu kurang-kurangin deh kebiasaan nyerocos kamu.

  1. Sering minjem barang dan jarang dibalikin

Bisa saling berbagi barang sama teman memang bakal jadi salah satu hal yang menarik buat dilakuin. Terlepas dari itu, jangan sampai kamu akhirnya malah jadi kayak engga tahu diri dengan terus-terusan minjem barang punya teman kamu dan jarang dibalikin, dibalikin dalam keadaan rusak, atau bahkan malah kamu jadiin HM. Coba posisiin diri kamu sebagai doi, kamu bakal suka engga kalau ada yang minjem barang kamu tapi engga dibalik-balikin?

  1. Ngajakin jalan tapi ujung-ujungnya kamu yang engga ikutan

Ini dia nih yang kelihatannya sepele banget, tapi sebenarnya nyebelin parah. Udah ngotot ngajakin jalan, eh ujung-ujungnya malah kamu juga yang engga jadi ikutan. Hargain dong teman kamu yang udah ngeluangin waktunya buat kamu. Memangnya waktu doi cuma buat ketemu sama kamu doang?

  1. Lupa hal-hal kecil tentang doi

Katanya teman, tapi kok lagu atau makanan favorit doi aja kamu sampai lupa sih? Manusia memang engga luput dari yang namanya lupa. Meski begitu, sebagai teman yang baik ya kamu seharusnya tahu dan udah engga perlu diingatin lagi soal hal-hal tertentu tentang teman kamu itu. Ingat, manusia pada dasarnya juga pengen dapat pengakuan dari sesama manusia lainnya loh.

  1. Minjem uang engga langsung dibalikin

Minjem barang engga dibalikin aja udah bisa bikin bete setengah mati, apalagi minjem uang? Yang namanya uang itu sampai kapanpun bakal selalu jadi hal yang sensitif buat dibahas. Oleh karena itu, kalau kamu minjem uang ke teman kamu, usahain buat langsung dibalikin segera setelah kamu udah punya gantinya. Jangan kebanyakan komplain juga kalau lain kali kebetulan doi yang lagi butuh uang. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer