Jum'at, 22 Maret 2019

Genmuda – Di setiap siklus kehidupan, biasanya bakal ada aja sesuatu yang harus berakhir dan berganti dengan yang baru. Hal semacam itu pun salah satunya bakal kamu rasain di saat kamu udah mau lulus SMA, Kawan Muda.

Buat kamu yang berada di kelas XII alias kelas 3 SMA, sekarang kamu mungkin lagi girang atau justru lagi kecewa gara-gara hasil SNMPTN yang baru aja diumumin hari ini, Senin (9/5). Terlepas dari itu, engga bisa diungkiri kalau waktu kamu di SMA udah tinggal dikit lagi dan kamu engga bakal bisa kembali ngulangin apa yang udah kamu alami salama tiga tahun belakangan ini.

Singkatnya, ada sejumlah hal yang memang cuma terjadi di masa SMA dan engga bakal berlanjut saat kamu beralih ke dunia perkuliahan atau ngejalanin kehidupan sebagai orang dewasa. Walau engga semuanya ngangenin, berbagai hal tersebut tetap aja udah jadi bagian dari kehidupan kamu. Berikut ini adalah 6 dari sekian banyak hal yang bakal berakhir seiring berakhirnya masa SMA:

1. Jadwal reguler

Dari masuk sampai pulang sekolah, biasanya udah ada jadwal tetap yang bakal jarang banget berubah di sepanjang satu semester. Jadwal SMA kamu itu mungkin engga begitu nyenengin, tapi tetap aja seengganya kamu bisa ngandelin jadwal tersebut. Dengan jadwal dan rutinitas yang sama, otomatis hidup kamu mulai dari bangun tidur sampai tidur lagi bisa jadi lebih stabil. Kehidupan setelah SMA justru bakal lebih banyak diwarnai perubahan dan itu bisa bikin kamu kebingungan sendiri.

2. Waktu makan yang lebih teratur

Poin yang kedua ini masih terkait dengan poin yang sebelumnya. Di SMA, waktu istirahat umumnya udah ada di jadwal, jadi kamu udah tahu kapan kamu bisa sarapan dan makan siang. Nah, kalau pas kuliah, kamu harus nyesuain lagi jadwal kuliah kamu sama waktu makan kamu. Mumpung masih punya waktu, mending kamu puas-puasin dulu deh buat rajin makan 3 kali sehari, Kawan Muda.

3. Uang jajan harian

Meski ortu kamu masih bakal ngebiayain kamu selepas SMA, lama-kelamaan kamu pasti bakal engga enak juga buat minta uang jajan setiap hari. Kalaupun masih dapat uang jajan harian, kamu mungkin bakal mikir-mikir lagi buat minta lebih. Apalagi kalau kamu kuliahnya jauh dari ortu atau kamu lebih milih buat langsung kerja, ada saatnya kamu nanti bakal malu sendiri kalau mau sering-sering minta uang jajan ke ortu.

4. Persahabatan palsu

Kalau di SMA masih banyak istilah geng-gengan, dengan para anggotanya yang mungkin diam-diam saling benci satu sama lain, selepas SMA hal-hal semacam ini bisa lebih kamu minimalisir, Kawan Muda. Seiring dengan kebebasan yang kamu dapat, kamu sebenarnya bisa lebih leluasa lagi dalam milih orang-orang yang pengen kamu jadiin teman. Kamu engga perlu lagi repot nyari nama buat kelompok pertemanan kamu, soalnya hal itu udah engga begitu penting lagi kalau kamu udah beranjak dewasa.

5. Cinta monyet

Putus nyambung mungkin masih bisa dibilang sebagai hal yang wajar di SMA. Tapi, kalau udah mau memasuki usia 20 tahun dan seterusnya, biasanya dilema cinta monyet kayak gitu bakal mulai jarang kamu alami seiring berjalannya waktu. Dengan kata lain, kamu nantinya bakal tiba pada suatu saat di mana kamu udah capek buat lalalili pacaran engga jelas kayak pas jaman SMA (tsah!).

6. Nyoba mati-matian buat nyesuain diri pada satu hal aja

Di SMA, banyak di antara kamu mungkin berusaha keras buat berpakaian, bertindak, maupun berpikir sama persis kayak teman-teman kamu supaya kamu bisa diterima sama mereka. Namun demikian, kebebasan yang kamu peroleh selepas SMA lagi-lagi bakal ngebawa kamu pada berbagai pilihan, sehingga kamu akhirnya engga perlu terpaku pada satu hal aja. Dengan jadi bagian dari banyak hal, kamu pun bisa nemuin jati diri sekaligus apa yang sebenarnya kamu pengen. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer