Selasa, 21 Mei 2019

Genmuda – Sifat pemalu itu udah ada di setiap diri manusia, cuma tingkatnya aja yang ngebedain, muka tebel apa pemalu abis. Pernah kamu ngerasa engga pede gitu buat tampil di depan umum atau presentasi di depan kelas? Tiba-tiba mendadak grogi terus keringet dingin. Berarti kamu tipe pemalu abis.

Sifat ini emang ada baik buruknya. Di masyarakat kita, pemalu dicap sebagai sifat yang negatif. Padahal, orang yang malu bukan karena sengaja menjauhkan diri atau karena jarang bersosialisasi, tipe ini cuma punya cara berfikir yang berbeda dari kebanyakan orang. Mereka lebih berhati-hati dan menggunakan akal sehat sesempurna mungkin.

Apa yah yang ada di pikiran para pemalu? Nih, Genmuda kasih beberapa hal yang cuma bisa dimengerti sama mereka, dilansir dari beberapa sumber.

 

Pemalu, mikir dulu baru ngomong

Kayaknya ini merupakan rumus utama dari seorang pemalu. Awalnya, mereka lebih terbiasa buat ngeliat kondisi sekitar dan jadi pendengar yang baik. Berbicara yang mereka rasa kurang atau penting, walaupun sedikit, tapi pasti bisa ngebantu.

Menurut Professor C. Barr Taylor dari Stanford University, Amerika Serikat, sifat pemalu itu justru jadi senjata penting kalo lagi ngamatin apa yang terjadi di sekitar. Karena, dengan malu kita engga akan terlihat mencolok dan lebih bisa fokus mengamati.

Orang pemalu emang super hati-hati dan lebih banyak berfikir. Bagus sih, tapi kurang-kurangin, Kawan Muda, serba berlebihan juga engga baik. Kamu jangan ngerasa takut buat ngungkapin sesuatu, mulailah percaya diri.

Engga suka jadi pusat perhatian

Sifat idola engga ada sama tipe orang pemalu. Mereka lebih mengandalkan kepribadian mereka yang terkadang malah keliatan cool di mata orang lain. Atas dasar itu, orang pemalu biasanya lebih banyak bekerja daripada memperlihatkan kemampuan.

Sedikit susah beradaptasi

Kalo di kondisi kayak gini, tipe orang pemalu biasanya lebih diem-diem aja sampe akhirnya ada yang ngajak ngobrol. Walaupun kamu aslinya iseng atau nakal, kalo satu ruangan sama orang yang engga dikenal pasti lebih banyak diem.

Menurut Lynne Henderson dari The Shyness Institute, Berkeley, California, orang pemalu cenderung ragu sama apa yang mereka ingin bicarakan dengan orang baru. Memilah milih topik pembicaraan yang sekiranya pas. Bagus sih, tapi jangan keseringan yah, Kawan Muda. Kalo ngobrol-ngobrol aja, siapa tau jadian kan.

Pemalu = pendengar yang baik

Kamu punya temen kayagini? Yang setia buat dengerin setiap permasalahan kamu? Kemungkinan dia tipe pemalu. Coba kamu ajak dia ke lingkungan baru, dan perhatiin perilakunya.

Seorang pemalu punya keunggulan tersendiri, yaitu memperhatikan. Mereka lebih cenderung memilih memperhatikan daripada terjun langsung ke dalam sebuah pembicaraan atau aktivitas. Jangan dipandang sebelah mata, mereka diem-diem tiba-tiba bisa tau kepribadian kita.

Mereka sebel dibilang introvert

Pemalu emang identik sama yang namanya introvert. Tapi introvert itu buat tahun baru yang ditiup itu, terompet. Beda loh, Kawan Muda, seorang pemalu fine-fine aja kalo ketemu banyak orang. Beda dengan seorang yang introvert yang lebih ngabisin waktunya sendirian dan males ketemu orang lain. Dan mereka sebel dibilang introvert.

Engga suka disuruh-suruh

 

Kalo yang ini, ya sebenernya hampir semua manusia engga suka. Tapi, seorang pemalu juga salah satu tipe yang engga suka banget didikte, disuruh-suruh, atau dipaksa buat ngelakuin sesuatu.

Apakah kamu termasuk salah seorang yang pemalu, Kawan Muda? Setuju sama beberapa hal di atas? Kalo kamu setuju, atau masih ada yang kurang jangan segan buat komentar di bawah ya. (sds)

Comments

comments

Bobi Brilyan Bastenjar
Valar Morghulis