Rabu, 12 Desember 2018

Genmuda – Indonesia dikenal sebagai negara dengan penduduk yang ramah. Stereotipe itu terus melekat lantaran orang Indonesia sering banget basa-basi kalo ketemu orang baru. Pertanyaan bisa macem-macem, mulai dari yang beneran basi banget sampe kelewatan kepo.

“Tinggal dimana?”, “Kerja apa?”, atau “Punya pacar atau gak?”

Meski gak bisa dipukul rata, secara kebiasaan Kawan Muda pasti pernah ngajuin pertanyaan basa-basi ke orang baru kenal, kayak driver ojol. Alasannya sih simple, biar perjalanan kalian gak lempeng dan kaku kayak rengginang lebaran.

Terus apa aja sih pertanyaan yang paling sering ditanyain konsumen ke driver ojol? Nih, Genmuda.com rangkum 20 pertanyaannya berdasarkan pengalaman para Gentroopers. Cekidot!

“Udah lama jadi ojol?”

via: Giphy

Jujur, pertanyaan basi kayak gini paling basic banget ditanyain saat naik ojol. Karena dengan begitu banyak obrolan lain yang bisa kamu korek dari sang driver.

“Tinggal dimana?”

Nah, ini pertanyaan basic selanjutnya. Bukan maksud kepo sih, kebanyakan orang biasanya malah bakal nanya balik saat mereka ditanya tempat tinggal. Kalo ternyata tempat tinggal drivernya jauh, makin panjang deh ceritanya.

“Udah dapet poin berapa?”

via: Tenor

Ini juga pertanyaan gak kalah basi, tapi pasti bakal diladenin sama tiap driver. Kalo kamu dapet driver yang hobinya curhat masalah kerjaan dia, syukur-syukur poinnya udah memenuhi target, kalo masih kurang bisa panjang lagi ceritanya.

“Keluar jam berapa tadi?”

Sama halnya orang kerja, driver ojol punya waktu kerja yang beda-beda. Gak masalah dong kalo konsumennya mau tau doi udah keluar dari jam berapa?

“Tadi habis darimana?”

via: Giphy

Posesif banget sih (dalam hati). Biarin aja sih, seenggaknya kamu kan bisa tau kenapa bisa dapet driver itu. Bisa aja dia aslinya orang Bogor cuma kebetulan habis anterin orang ke Bekasi. LUAR BIASA!

“Ini nariknya sambilan atau full time?”

Sama kayak orang kantoran lainnya, ada driver ojol yang jadiin profesi itu sebagai sampingan ada juga jadi kerjaan utama. Makanya kalo kamu mau tau, cobain tes pake pertanyaan ini.

“Narik sampe jam berapa?”

Nah, kalo pertanyaan ini jawabannya juga bisa macem-macem. Karena tiap driver punya waktu yang beda-beda, yang narik sampe malam ada, yang pulang dulu terus narik lagi juga banyak.

“Asli sini ya?”

Beruntunglah kalo driver ojolnya akamsi (baca: anak kampung sini) karena dengan begitu biasanya mereka paham seluk beluk rute perjalanan. Kamu pernah dapet driver ojol kayak gini belum?

“Paling jauh anter orang kemana?”

Pertanyaan ini biasanya menggiring si driver curhatin pengalamannya lebih jauh. Semakin lama jadi driver ojol, semakin banyak juga pengalaman yang bisa doi ceritain ke kamu.

“Tau jalannya kan?”

Konteksnya paham, ya? Kamu gak tau jalan, makanya nanya ke driver. Celakanya adalah ketiga kalian sama-sama gak tau arah dan tujuan.

“Depan belok kiri atau kanan nih?”

via: Giphy

Ini kalian berdua sama-sama nyasar. Pasrah aja udah, namanya juga hidup.

“Kok di foto aplikasinya beda? Yang di foto gondrong, ini botak?”

Wajib ditanyain kalo emang mencurigakan. Namun jangan sampe drivernya membalas pertanyaan kamu, “Pas pickup order gondrong, tapi pas nunggu jadi botak.” Kamunya kelamaan sih.

“Bisa cepetan, saya buru-buru nih?”

via: Tenor

Mau cepet? Terbang aja, bosque!

“Udah nikah?”

Yang jomblo pliss jangan melontarkan pertanyaan ini, kalo ditanya balik susah jawabnya. *canda.

“Udah ngopi belum?”

via: Tenor

Ini sih biar keliatan asik aja, padahal mah cuma ngajak basa-basi doang.

“Suka makan bubur diaduk atau engga?”

Ada yang nanya kayak gitu? ADA KOK!

“Pilpres jagoin mana?”

via: giphy

Bisa jadi yang naik kader parpol.

Kalo pertanyaan basa-basi kamu kayak gimana nih? Share dong ke Genmuda.com biar nanti kita godain. He-he.

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.