Kamis, 22 Agustus 2019

Genmuda – Perkembangan budaya dan nilai di setiap negara pasti berbeda. Karena, hal itulah yang menjadi cermin bagi sebuah bangsa di mata dunia. Melalui kebudayaan.

Di Indonesia, masyarakat kita terkenal dengan kesantunannya, ramah tamah, ragam budaya dan bahasa, juga korupsi dan pembajakan. Sebagian hal itu yang ngebuat negara berkepulauan ini terkenal di dunia. Jadi, engga heran kalo setiap negara pasti punya budaya dan nilai bermasyarakat yang beragam. Tapi, buat negara yang satu ini terbilang unik, yaitu Jepang.

Selain terkenal dengan kemajuan teknologi, kultur budaya, dan stabilitas ekonomi, negeri sakura ternyata memiliki kebiasaan yang kurang normal atau jarang kita temuin di negara-negara lain loh, Kawan Muda. Penasaran apa aja yang jadi kebiasaan negeri matahari terbit ini? Sikat langsung di bawah.

1. No Tipping

Kalo kamu habis beli bakwan goreng di sana, jangan sekali-kali ngasih tip ke penjualnya, karena di Jepang ngasih tip itu dinilai engga sopan. Bahkan bisa dibilang secara engga langsung kamu udah ngerendahin si penjual. Wah, beda sama di negara lain kan.

Kalo kamu tetep maksa ngasih tip, mereka bakal ngejar-ngejar kamu buat balikin uang tip yang kamu masih. Bentuk rasa terima kasih bagi mereka udah cukup kalo emang jasa/produk yang mereka jual udah berguna buat kamu. Btw, di Jepang ada bakwan goreng gak ya.

2. Kalo bertamu harus janjian dulu dan bawa bingkisan

Emangnya di Indonesia, kalo mau main ke rumah temen tinggal manggil “Bob, main yukkkk” sambil teriak siang-siang. Akhirnya yang keluar nyokapnya, “Kamu ngajak anak saya main melulu yah, dasar!”

Nah, di Jepang jika kamu mau bertamu pertama harus hubungin dulu si pemilik rumah, terus diwajibin bawa bingkisan atau pemberian apapun buat si pemilik rumah. Karena, menurut budaya mereka, kalo kamu diundang ke rumah seseorang berarti itu sebuah kehormatan. Kalo diundang ke kosan?

3. Tradisi pesta di kuburan

Kamu tau tradisi Hanami? Jadi, tradisi ini tuh biasanya berlangsung waktu musim semi, masyarakat Jepang berbondong-bondong ngedatengin wilayah pemakaman dan piknik di sekitar makan. Serius lo? Iya serius banget!

Jadi dengan berpesta, mulai dari makan, minum sampai bernyanyi, penduduk Jepang percaya bahwa hal ini salah satu bentuk penghormatan buat leluhur mereka. Maka hal ini diadakanlah di sekitar pemakaman.

4. Mereka disiplin, tapi parkir sepeda sembarangan

Tanda itu ngelarang parkir sepeda intinya

Pasti kamu udah tau kan kalo negara Jepang itu bisa maju karena tingkat disiplin mereka udah diterapin sejak dini. Mulai dari budaya antre, tepat waktu, sampe ramah tamahnya. Tapi, ada satu yang masih jadi pertanyaan. Penduduk Jepang, terlebih di Osaka, suka memarkir sepeda mereka sembarangan.

Padahal ada tulisan yang tertera kalo sepeda dilarang parkir. FYI, sepeda sendiri udah jadi kendaraan yang banyak dipake di Jepang. Kalo di Indonesia pastinya sih sepeda motor. He-he.

5. Peraturan kalo di restoran fast food

View post on imgur.com

Ini agak ngagetin sih. Misalnya kamu lagi makan di restoran fast food, kamu gak bakal dikasih bumbu semacam saos, kecap, dan sebagainya kalo kamu gak minta duluan. Kamu bisa temuin kalo kamu lagi ke McDonald’s di sana. Buat apa ya? Ngirit?

6. Film asing didubbing

Dubbing itu pengisian suara karakter yang ada dalam sebuah film. Misalnya kamu nonton Running Man tapi yang ngomong bahasanya Indonesia, berarti udah di-dubbing. Emang sih kalo nonton film asing pake subtitle kayaknya bikin konsentrasi kita kepecah jadi dua. Antara ngikutin adegan yang berlangsung sama baca teks dibawah biar engga ketinggalan.

Di-dubbing juga rasanya agak aneh. Coba kamu bayangin dengerin suara Harry Potter pake bahasa Indonesia. Masih keren engga dia? Nah, di Jepang sendiri kebanyakan film asing itu di-dubbing, Kawan Muda. Salah satu dubber yang terkenal disana itu Tessho Genda, yang suka jadi pengisi suara Arnold Schwarzenegger, Sylvester Stallone, Steven Seagal, Lawrence Fishburne, Samuel L. Jackson, dan Dan Aykroyd.

7. Berjuang mati-matian buat naik kereta

Kereta itu udah jadi alat transportasi umum yang sering digunain di Jepang. Karena selebihnya mereka berjalan kaki atau naik sepeda. Mau tau gimana perjuangan mati-matian mereka naik kereta?

 

Nah, kalo yang satu ini gak jadi budaya yang gak aneh. Tapi, budaya keren dan bikin kita kayaknya malu deh.

8. Budaya membaca

Ini yang keren sih. Para penduduk Jepang tuh memanfaatkan waktu sekecil apapun dengan belajar. Salah satunya baca koran atau majalah entah di mana pun, sambil nunggu bis atau lagi duduk di kereta.

9. Budaya Malu

Malu udah jadi budaya leluhur dan turun temurun bangsa Jepang. Salah satunya Harakiri/Seppuku, kamu tau? Harakiri itu ritual sakral yang ada waktu era samurai/shogun. Ketika mereka kalah dari pertempuran atau melanggar janjinya sebagai seorang samurai, mereka bakal bunuh diri dengan nusukin katana (pedang kecil Jepang) ke perut mereka. Bisa juga bentuk kesetiaan atau membungkam diri.

Kalo kamu udah nonton film “Letter from Iwo Jima”, pasti kamu paham. Ada adegan di mana tentara Amerika mulai menelusuri pertahan Jepang di pulau Iwo Jima, dan tentara Jepang tetep bertahan dengan jumlah yang berbanding sangat jauh. Daripada menyerah di tangan musuh, akhirnya mereka ngelakuin bunuh diri masal dengan ngeledakin granat tangan ke dada mereka masing-masing. Salut.

Budaya malu ini udah tertanam dalem banget di penduduk Jepang. Mereka malu kalo gak antere, mereka malu motong jalan, mereka malu sama lingkungannya kalo melanggar peraturan atau norma yang berlaku. Kita? Buang sedotan bekas air mineral gelas aja masih sembarangan.

10. Hidup Hemat

via: Tenor

Orang Jepang memiliki semangat hidup hemat dalam keseharian. Sikap anti konsumerisme berlebihan ini keliatan di berbagai bidang kehidupan. Diskon atau potongan harga sekecil apapun pasti mereka perhatiin.

11. Loyalitas

Patung Hachiko dan pemiliknya, yang mengingatkan kita akan arti dari sebuah kesetiaan

Ini salah satu hal yang ngebuat Jepang semakin maju, maju, dan maju. Tingkat kesetiaan penduduk Jepang boleh dibilang keren. Di perusahaan misalnya, sangat jarang orang Jepang yang berpindah-pindah tempat kerja.

12. Kerja Keras

via: Giphy

Udah jadi rahasia umum kalo bangsa Jepang itu pekerja keras. Rata-rata jam kerja pegawai di Jepang itu 2450 jam/tahun, sangat tinggi dibandingkan dengan Amerika (1957 jam/tahun), Inggris (1911 jam/tahun), Jerman (1870 jam/tahun), dan Perancis (1680 jam/tahun).

Seorang pegawai di Jepang bisa menghasilkan sebuah mobil dalam 9 hari, sedangkan pegawai di negara lain memerlukan 47 hari untuk membuat mobil yang bernilai sama. Seorang pekerja Jepang boleh dibilang bisa melakukan pekerjaan yang biasanya dikerjakan oleh 5-6 orang. Pulang cepat adalah sesuatu yang boleh dikatakan ‘agak memalukan’ di Jepang dan menandakan bahwa pegawai tersebut termasuk ‘yang tidak dibutuhkan’ oleh perusahaan.

Wah, kayaknya kalo ngebahas budaya dan perilaku masyarakat Jepang gak cukup segini aja, Kawan Muda. Masih banyak lagi kelebihan dan keunikan yang mereka miliki. Tapi, beberapa hal di atas pastinya udah bisa bikin kamu tau sedikit tentang tata bermasyarakat mereka. Semoga bermanfaat! (sds)

Comments

comments

Bobi Brilyan Bastenjar
Valar Morghulis