Jum'at, 23 Februari 2018

Genmuda – Obrolan soal kesehatan selalu deh dipenuhi mitos. Sumbernya bisa berasal dari orang terpandang, dukun, atau cuma sekedar kabar angin. Wusss! Bahkan olahraga pun banyak juga mitosnya.

Misalnya, mitos yang bilang kalo sit-up adalah olahraga terbaik supaya six pack atau mitos soal angkat beban yang mengubah lemak jadi otot yang belum tentu benar dalam ilmu medis.

Kabar angin itu malah bikin proses olahraga gak menghasilkan manfaat sepenuhnya. Supaya kamu terhindar dari mitos yang menyamar jadi fakta, coba perhatiin penjelasannya di bawah ini.

via imgur.com

Mitos 1: Olahraga satu atau dua kali seminggu cukup

Nyatanya: Gak cukup.

“Minimal, tiga hari sekali untuk membangun program latihan yang terstruktur dan membuahkan hasil,” kata Shawn Arent, ilmuwan olahraga dari Rutgers University, dikutip, Business Insider, (10/2).

Mitos 2: Pagi adalah waktu terbaik berolahraga

Nyatanya: Semua waktu tuh baik aja kok buat dipake untuk berolahraga asalkan konsisten. Idealnya, olahraga harus jadi pola hidup sehari-hari. Apabila hanya bisa lari keliling kompleks selama dua jam, lakuin itu terus.

Hanya aja, olahraga pagi dianjurin supaya membentuk kebiasaan pola hidup sehat.

via gfycat.com

Mitos 3: Angkat beban bikin lemak berubah jadi otot

Nyatanya: Lemak gak bisa berubah jadi otot.

Secara fisik, lemak dan otot adalah dua organ berbeda. Lemak berfungsi sebagai penghangat dan cadangan makanan, sementara itu otot berfungsi untuk menggerakkan anggota tubuh.

Angkat beban dilakuin supaya otot-otot membesar. Lemaknya gak akan berkurang kecuali dengan mengatur pola makan yang cukup sayur, sereal, protein, dan lemak tak jenuh dari ikan laut.

Mitos 4: Puzzle dan game adalah olahraga otak terbaik

Nyatanya: Olahraga fisik juga olahraga otak terbaik

Tiap gerakan yang menyebabkan jantung berdegup lebih kencang dan keringat bercucuran untuk beberapa waktu adalah olahraga otak terbaik. Kenapa? Karena tiap gerakan badan kan diatur lewat otak juga.

Selain itu, olahraga bikin aliran darah pembawa oksigen mengalir lancar dari jantung ke otak. Berarti, otak terus segar. Coba aja cek tulisan dari Harvard Medical School, tahun 2011 lalu.

via Istimewa

Mitos 5: Olahraga adalah cara terbaik turunkan berat badan

Nyatanya: Mengatur pola makan lebih berpengaruh dalam turunin berat badan daripada olahraga.

Hanya aja, mood kamu mungkin berantakan lantaran perubahan pola makan dari yang serba manis berlemak ke serba serat dan protein. Nah, mood itu bisa diperbaiki dengan olahraga. Jadi, olahraga dan diet tuh ibarat sodara yang tak terpisahkan.

Mitos 6: Perut six pack bisa diperoleh dengan sit-up

Nyatanya: Sixpack cuma melatih satu bagian otot perut aja, sementara six-pack cuma bisa didapat bila seluruh otot perut dilatih secara merata.

Oleh karena itu, planking adalah olahraga terbaik melatih otot perut, termasuk otot punggung, pinggang, bahkan tangan. Harvard Medical School menyarankan kombinasi banyak olahraga supaya sixpack diperoleh dengan sempurna.

via gfycat.com

Mitos 7: Angkat beban adalah olahraga khusus cowok

Nyatanya: Engga juga. Emangnya olahraga punya gender. Misalnya ada cewek yang butuh ngencengin otot paha, maka doi harus angkat beban sambil squat.

Mitos 8: Tanpa olahraga, badan bisa kendor dalam dua minggu

Nyatanya: Proses pengendoran badan berlangsung dalam kurun seminggu apabila badan nganggur gak berolahraga.

via tumblr.com

Mitos 9: Marathon adalah olahraga terbaik untuk kebugaran

Nyatanya: Seperti kata pepatah, banyak jalan menuju ke Roma. Ada banyak cara selain berlari dengan kecepatan konstan selama berjam-jam menempuh jarak puluhan kilometer untuk sehat.

Berlari sprint selama 5 sampe 10 menit tiap hari pun bisa munculin hasil serupa, loh. Asalkan, olahraganya konsisten dan jangan bolong-bolong.

Mitos 10: Minuman energi adalah minuman terbaik setelah berolahraga

Nyatanya: Secara teknis, isi minuman energi paling cuma kafein, gula, dan air.

Daripada konsumsi minuman yang mengandung zat penggendut, mendingan konsumsi air putih biar gak dehidrasi dan nyemil snack berprotein tinggi supaya otot terbentuk dengan baik. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.