Rabu, 27 Maret 2019

Genmuda – Long weekend kembali menyapa warga Indonesia, Jumat-Minggu (14-16/4). Semua orang menyambut gembira, terutama anak-anak SMA yang baru aja menyelesaikan “raja terakhir” Ujian Nasional. Ada yang berencana mengisi waktu luang dengan naik gunung, berjemur di pantai, atau mungkin turing motor.

Kendaraan roda dua yang populasinya berkisar 85 juta unit di Indonesia itu juga merupakan andalan sehari-hari sebagian warga karena konsumsi bahan bakarnya jauh lebih irit dari mobil. Satu liter bahan bakar motor bisa dipakai menempuh jarak 35-65 kilometer, sementara mobil paling-paling cuma 10-20 kilometer.

Nah, buat Kawan Muda yang mau turing atau juga suka bepergian dengan motor, ada cara supaya konsumsi bahan bakar jadi jauh lebih irit. Apapun tunggangannya, mau itu skuter, bebek, moge, bobber, chopper, racing, jap-style, atau peretelan, lakuin aja trik di bawah ini.

1. Atur tekanan ban tetep di batas normal

via tires-easy.com
(Sumber: tires-easy.com)

Ban yang kekurangan udara bikin laju kendaraan jadi makin berat. Jadi, atur supaya tetap di ambang batas tekanan udara (psi). Coba cek sisi kiri atau kanan ban untuk mencari tau keterangan ambang batas psi, atau tanyain aja sama mas-mas bengkel tempat kamu beli ban.

2. Hayo, udah servis motor belum?

Ada kalanya bensin motor cepet banget habis gara-gara mesinnya yang udah “aus,” sehingga butuh bahan bakar lebih banyak untuk bekerja normal. Misalnya kamu emang males bongkar mesin dan bersihin semua komponennya, minimal rajin ganti oli deh tiap pemakaian 1.500 km, tiga bulan sekali, atau kalau perlu sebulan sekali.

3. Mengemudi santai aja

via dailymail.co.uk
(Sumber: dailymail.co.uk)

Kecuali emang buru-buru banget, jangan sampai kamu kebanyakan ngegeber gas. Langsung oper gigi sebelum mesin ngegerung kebanyakan ditarik atau malah keberatan karena telat nurunin gigi. Buat yang pakai motor kopling, silakan main “setengah kopling” biar motor bisa jalan tanpa perlu banyak ngegas.

4. Maksimal dua orang

Kecuali kamu lagi atraksi atau sirkus, tunggangan sebaiknya engga ditaiki lebih dari dua orang. Beban yang berat kan bikin motor makin boros.

5. Pakai helm full-face

via pexels.com
(Sumber: pexels.com)

Apa hubungannya helm full-face sama bensin? Banyak! Helm penuh itu punya aerodinamis yang lebih bagus daripada helm half-face. Dengan begitu, laju kendaraan bisa makin lancar tanpa perlu terhambat angin. Rumusnya, makin jelek aerodinamis, makin berat motor melaju. Makin berat laju motor, makin banyak konsumsi bensinnya.

6. Jangan kebanyakan tegap

Sekarang kan lagi lumayan populer tuh motor yang anatominya bikin pengemudi duduk tegap banget. Meski keren, kebanyakan tegap juga mengganggu aerodinamis motor. Usahain deh bungkuk sedikit biar laju motor makin lancar. Motor kan emang didesain seperti itu. Kalo mau tegap terus ya mending naik angkutan umum aja sekalian. Malah mungkin bisa sampai berdiri.

7. Pasang kaca depan

via mototourinc.com
(Sumber: mototourinc.com)

Sepele tapi fungsinya besar. Udara jadi mengalir dari depan ke belakang motor dengan kaca depan, bukannya malah nabrak badan. Dengan aerodinamis yang baik itu, konsumsi bensin jelas lebih irit.

8. Jangan kebanyak aksesoris juga

Modif motor biar keren sih sah-sah aja, tapi kebanyakan aksesoris bikin motor makin berat. Kurangi deh aksesoris yang engga perlu-perlu amat. Misalnya, bagasi motor itu dicopot dulu kalo emang lagi engga dipakai.

Terus, “pager” yang kamu pasang untuk melindungi mesin motor mungkin perlu dicopot juga supaya tunggangan jadi lebih ringan. Kalo takut motornya beset atau terbaret-baret, kenapa engga berkendara lebih hati-hati aja?

9. Matikan motor saat lama berhenti

via Istimewa
(Sumber: Istimewa)

Yuk, mulai matiin mesin motor saat berhenti di lampu merah yang lamanya sampai lebih dari satu menit. Lumayan menyedot bensin loh kalo motor menyala dalam keadaan statis.

10. Jangan kelamaan manasin motor

Berdasarkan keterangan di atas, kamu juga engga perlu kelamaan manasin motor. Teorinya sih, motor cuma butuh satu hingga dua menit waktu pemanasan. Engga perlu kebanyakan digeber-geber juga, meskipun kamu suka banget derungan knalpotnya. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.