Rabu, 19 September 2018

Genmuda – Basa-basi adalah ungkapan yang sering kita pake dalam kegiatan sehari-hari. Misalnya kamu nolak diwawancara mading sekolah, terus ketua madingnya bete karena madingnya udah siap naik tayang dan bilang, “BASI MADINGNYA UDAH SIAP TERBIT!” (Okesip, itu cuma intermezo).

Merujuk pada KBBI, kata /ba.sa-ba.si/ adalah kata sifat yang memiliki arti adat sopan santun; tata krama pergaulan. Misalnya kamu ketemu mantan, terus doi nyapa, “Kamu apa kabar?”. Itulah contoh dari basa-basi gaes, selain jadi pembuka pembicaraan bisa juga menunjukan rasa yang dulu pernah ada keakraban satu sama lain.

Ngomongin basa-basi pastinya kamu sering dong ngelakuin hal seperti itu (meski engga bener-bener nyadar!). Engga percaya? Nih Genmuda.com rangkumin 10 contoh basa-basi lain khas orang Indonesia!

1. “Makan ya bro!”

Ya, ini basa-basi yang umum dipake saat kamu makan duluan. Takut orang di sekitar kamu ikutan laper, makanya kamu sok-sokan nawarin makan. Meski demikian kalimat sederhana ini sekaligus menunjukan pesan respect buat orang yang kamu tawarin loh. (Tapi jangan ditawarin ke orang yang lagi puasa ya!).

2. “Gue duluan ya!”

Biar nongkrong tetep asik dan pacar engga ngambek, kalimat “Gue duluan” menunjukan kesan ramah dan menghormati temen-temen tongkrongan kamu. Namun perlu diinget, misalnya baru dateng 10 menit jangan langsung pergi duluan ya, bisa-bisa kamu dicap engga asik sama tongkrongkan kamu.

3. “Kuliah/Kerja di mana?”

Lazimnya sebuah perkenalan, pertanyaan basi kayak gini pasti engga pernah lepas dari kepala seseorang. Meski standart tapi kalimat ini emang mujarab buat ngebuka obrolan. Syukur-syukur kalau kalian sepaham sama kuliah/kerjaan yang dijawab.

4. “Kamu lagi apa?”

Anak muda mana sih yang engga pernah pake basa-basi kayak di atas? Dari proses PDKT, jadian, hingga jadi suami istri kalimat seperti ini emang basi, tapi penuh arti. Poin utamanya, jawaban dari pertanyaan ini bakal menentukan apa yang terjadi pada obrolan-obrolan berikutnya.

5. “Sendiri aja, mana pasangannya?”

“Heloow, engga semua harus dilakuin sama pasangan kan?” namun namanya juga orang Indonesia, selalu aja cari celah buat buka obrolan. Tapi kalau ditanya kayak gitu jatohnya basa-basi atau kepo ya? Hmm…jawabannya relatif dan tergantung status kamu, single or in relationship (abaikan mblo).

6. “Kapan nikah?”

Basi-basi selanjutnya bisa jadi turunan dari jawaban “Mana pasangannya?”. Budaya basa-basi kayak gini pasti udah mengakar dalam setiap acara pernikahan, Lebaran, reuni, atau semacamnya. Kalau yang jomblo bisa jadi ngenes dan nyut-nyutan kayaknya. He-he.

7. “Eh, mau minum apa? Teh atau Kopi.”

KLISE. Kamu bertamu ke rumah orang, mau pacar, temen, atau dosen yang ditawarin pasti segelas minuman segar. Tapi entah kenapa dua minuman favorit ini yang engga pernah lepas dari ospi yang ditawarkan. “Mau minum apa? Teh atau kopi?” kamu bisa jawab, “Air zam-zam aja deh.” (itu ngelunjak namanya!)

8. “Mau ke mana nih?”

Namanya juga basa-basi, kalimat kayak gini sih motifnya bisa macam-macam. Pertama sekedar ‘say hi’ atau emang kepo luar dalem.  Mau tau jawaban paling ngeselin dari basa-basi di atas? “Ke mana aja boleee!” *timpuk.

9. “Titip salam ya buat anak-anak!”

Ini juga basi banget. Biar keliatan tetep asik temen kamu minta salamnya dititipin (Emangnya kamu kurir). Tapi kemungkinan pesan tersebut sampe cuma dua, pertama beneran kamu sampein atau kedua kamu males nyampein dan akhirnya lupa gitu aja.

10. “Kamu terlalu baik buat aku…”

Jleb! Sakit banget kalau kamu nerima kalimat basa-basi kayak gini dari gebetan. Seperti yang Genmuda.com pernah bilang, ini sebenarnya cara halus buat nolak seseorang dalam kehidupan kamu. Kalau doi udah ngeluarin kalimat basi kayak gini mendingan jangan usaha lagi deh, mendingan cari target lain.

Well, dari semuanya kira-kira mana yang sering kamu temuin atau lakuin? Apapun itu, jangan dibawa serius ya, namanya juga penting gak penting. Tapi yang paling penting, setidaknya basa-basi di atas bisa jadi bukti kalau emang orang Indonesia itu ramah ya gaes. Selamat beraktivitas!

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.