Minggu, 19 November 2017
StudentSekolah

10 Barang yang Harusnya Anak SMA Bawa ke Sekolah (Tapi Malah Jarang Dibawa)

via Istimewa(Sumber: Istimewa)

Genmuda – Ngejaga emosi guru itu penting banget dan bukan merupakan tugas anak-anak rajin yang duduk di bangku depan kelas doang. Melainkan, tugas semua murid termasuk yang duduk di paling pojok kiri dan kanan belakang, juga anak-anak yang lebih sering nongol di kantin daripada di kelas.

Ada banyak cara melakukannya. Perhatiin penjelasan beliau, aktif nanya-jawab di kelas, dan ngerjain tugas  tanpa nyontek adalah beberapa contohnya. Namun demikian, guru masih juga sering ngamuk atau malah pundung gak mau ngajar di kelas lagi karena hal lain yang kesannya sepele tapi penting banget buat beliau.

Misalnya, karena anak-anak di kelas pada lupa bawa barang yang seharusnya dibawa. Smartphone, iPad, dan fidget spinner inget dibawa, tapi barang yang wajib malah ketinggalan. Makanya, pastiin kamu inget untuk bawa perkakas di bawah ini, terutama saat disuruh guru secara langsung.

1. Topi

via istimewa
yang bawa topi baris paling depan. (Sumber: Istimewa)

Penting banget dibawa saat upacara bendera tiap Senin, namun topi sering dilupain gitu aja justru di saat paling dibutuhin. Karena takut dijewer plus dihukum guru BK, wali kelas, atau wakil kepala sekolah bidang kesiswaan, banyak yang lebih milih cabut upacara bendera. Salah satu solusi biar gak kelupaan topi, ya dengan ninggalin topinya di laci bawah meja atau loker yang disediain sekolah.

2. Gesper

via bukalapak.com
(Sumber: bukalapak.com)

Anak-anak yang celana atau roknya gak kebesaran udah pasti sering lupa pake gesper. Bukan sembarang gesper, melainkan gesper hitam dengan kopel berlogo khusus yang dianjurkan sekolah.

3. Jangka

via kaskus.id
(Sumber: kaskus.id)

Gak anak IPA atau IPS, pasti akan ada masa ketika guru matematika, kesenian, atau fisika yang nyuruh bawa jangka. Karena alat tulis khusus itu jarang dipake, banyak yang sengaja lupa membawanya di hari H. Berharap minjem temen sebelah, tapi doi juga gak bawa.

Mau beli ke koperasi, tapi uang jajan udah tiris. Jadilah ngantri pinjeman dari anak rajin. Itu kalo doi mau minjemin. Sementara itu, guru di depan kelas jadi bete karena kelasnya jadi gak khusyuk.

4. Busur

via tokopedia.com
(Sumber: tokopedia.com)

Nasib busur sama kayak jangka dan topi. Sering dilupain justru saat bener-bener dibutuhin. Kalo busur bisa ngevlog, pasti dia sukses bikin sebuah channel galau yang bikin jutaan penontonnya ikut galau.

5. Penggaris

via Istimewa
(Sumber: Istimewa)

Sebenernya, penggaris termasuk alat tulis yang rajin dibawa. Namun, fungsinya bukan buat menghitung panjang garis atau menggaris, melainkan untuk main sabet-sabetan sama temen. Saat dibutuhin, penggarisnya malah patah. Guru pun marah.

6. Krayon/cat air/cat minyak

via analisadaily.com
(Sumber: analisadaily.com)

Banyak yang terpaksa bawa pulang tugas menggambar dari sekolah ke rumah cuma karena lupa bawa alat mewarnai. Temen sebelah jelas gak mau begitu saja minjemin, apalagi kalo doi masih pake alat mewarnainya.

7. Buku tulbesar

via Istimewa
(Sumber: Istimewa)

Hayo. Siapa yang beli buku tulis besar untuk pelajaran akuntansi? Kayaknya hampir gak ada karena berpikir buku biasa pun ukurannya cukup. PADAHAL GAK CUKUP! Akibatnya, angka-angka pembukuannya jadi ditulis kecil dan mepet-mepet sehingga bikin guru akuntansi kamu sakit mata.

Kalo udah kerja nanti, sih kamu gak perlu beli buku ukuran besar untuk digaris-garisi karena buku besar akuntansi yang udah digarisin dari pabrik tuh banyak diijual di pasaran.

8. Buku cetak

via siapbelajar.com
(Sumber: siapbelajar.com)

Guru manapun pasti ngamuk deh kalo ada salah satu murid yang gak bawa buku cetak pelajarannya. Katanya sih, menghambat kegiatan belajar mengajar. Padahal kan, temen sebangku pasti mau minjemin buku cetaknya. Kalo gak mau, berarti kamu salah milih temen.

9. Catatan tempo hari

via tenor.com

Tempo hari tuh kapan? Entah kapan. Bisa kemarin, minggu lalu, bulan lalu, atau empat bulan lalu. Karena pelajaran di SMA tuh berhubungan dari satu bab ke bab lain, bahkan dari satu pelajaran ke pelajaran lain, maka catetan dari waktu ke waktu selalu dibutuhin.

Saat guru menanyakan catatan itu tapi gak ada murid yang bawa, pasti doi marah dan ceramah tentang pentingnya menjaga catetan sendiri untuk masa depan. Bla… bla… bla…

10. PR

via reactiongifs.com

Udah pasti lah, ya. Banyak yang mengaku “lupa bawa PR.” Padahal, bukannya lupa tapi doi belum ngerjain sama sekali. Yah, sudahlah. Efeknya sama. Pasti guru ngamuk dan menghukum siapapun yang gagal ngumpulin PR hari itu. Terima aja.

Kalo kamu gimana? Barang wajib apa yang seharusnya kamu bawa ke sekolah tapi kelupaan sehingga guru marah-marah? Share pendapat kamu di bawah ini, ya. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.